Seniman Latte Art 3D – Ambon Ekspres
Trending

Seniman Latte Art 3D

Belum Berani Jual Karya

Hobi minum kopi mengantarkan Yohan Suryanto mendalami dunia perkopian. Namanya kini juga dikenal sebagai salah seorang seniman yang mampu membuat latte art tiga dimensi (3D).

Laporan Brianika Irawati, Surabaya

SEPASANG tangan dengan cekatan mengambil peralatan yang dibutuhkan. Tangan kiri memegang lap, tangan kanan menyiapkan sendok dan cangkir. Saling beradu dan bekerja sama menggoreskan bentuk di atas dataran kopi panas dalam sebuah cangkir.

Satu menit, sepasang mata pemilik tangan itu masih terlihat fokus. Gerakan tangannya lincah. Keningnya berkerut. Dia lalu menuangkan segelas silky milk yang sudah diubah dalam bentuk foam. Sekitar lima menit, bentuk 3D yang diciptakan mulai tampak. Ada kucing, panda, dan Gunung Merapi.

Goresan tangan di atas secangkir kopi itu dikenal dengan latte art 3D. Dilihat dari keahliannya, sangat mungkin kehidupan orang tersebut tidak jauh-jauh dari kopi. Kalau tidak hobi minum kopi, ya punya usaha terkait kopi. Yohan Suryanto menyandang keduanya.

Dimulai pada 2006, pria 33 tahun itu mendirikan sebuah perusahaan di bidang jual beli produk smartphone. Kesibukan sering kali membuat Yohan begadang sampai larut malam. ”Kalau lagi begadang, saya pasti butuh kopi,” katanya.

Nyaris tidak ada hari yang dilewatkan Yohan tanpa minum kopi, seperti orang kecanduan. Sampai suatu saat sekitar sepuluh tahun lalu, dia minum kopi apek.

Dari situ, Yohan mulai mencari tahu penyebab ada kopi yang tidak enak seperti itu. Dia mulai belajar otodidak. Membaca berbagai literatur.

”Ternyata, kopi itu unik. Satu daerah dengan daerah lainnya, satu peracik ke peracik lainnya, itu menghasilkan minuman kopi yang berbeda-beda. Tidak pernah sama,” jelas pria yang saat ini tinggal di kawasan Surabaya Barat tersebut.

Semakin banyak tahu, semakin besar pula rasa penasaran Yohan. Tidak cukup puas menjajal berbagai jenis minuman kopi, dia mulai belajar latte art. Metode itu menggunakan silky milk dalam foam untuk dibentuk sebuah hiasan di atas minuman kopi. Berdasar bentuknya, latte art dapat dibagi menjadi 2D dan 3D.

Pada dasarnya, terang Yohan, latte art 3D terbentuk dari hasil tambahan foam susu di atas bentuk dua dimensi.

Suami Ineke Erwin Setiawati itu mengungkapkan, tidak ada teknik khusus yang digunakan dalam latte art. Bentuk-bentuk tersebut merupakan hasil kreativitas masing-masing. ”Bebas berkreasi apa pun. Tidak ada teori khusus untuk membentuk sesuatu di latte art,” ujar anak kedua di antara tiga bersaudara tersebut.

Ilmu kopi juga didapat Yohan dari menjelajah ke banyak tempat. Dia berkeliling dari satu daerah ke daerah lainnya di Indonesia. Juga dari satu negara ke negara lainnya. Selain itu, Yohan mulai mendalami dunia kopi di luar negeri. Dia berkeliling Asia, Eropa, dan Amerika.

”Saya tidak sekolah khusus. Tapi, saya sering belajar dari roaster di masing-masing negara yang pernah saya disinggahi,” kata ayah tiga anak itu.

Diskusi dengan roaster (peracik kopi profesional) itulah yang memperdalam ilmu Yohan di dunia kopi, termasuk latte art. Hingga saat ini dia juga masih sering keep in touch dengan para gurunya itu. Kalau tidak sempat berkunjung, Yohan menyempatkan waktu untuk berdiskusi melalui dunia maya. Hal tersebut hingga saat ini rutin dilakukannya.

Yohan menerangkan, ada tiga tingkat profesi terkait dengan peracik kopi. Pertama disebut barista, yakni orang di balik bar yang mampu meracik sajian kopi sesuai dengan profesinya. Di atas barista, terdapat primo atau senior barista. Primo adalah orang yang lebih menguasai dan mengatur alat-alat yang digunakan untuk meracik sajian kopi.

Di atas primo, ada roaster. Seorang roaster harus mengerti cara mengolah biji kopi menjadi bentuk bubuk. Sebagian besar roaster mampu membuat latte art. Baik dua dimensi maupun tiga dimensi. Yohan mampu membedakan kopi secara detail. Dari mencium saja, dia bisa menjelaskan asal daerah, kadar air, maupun jenis biji kopi yang digunakan.

Dua tahun lalu bisnis jual beli yang ditekuni Yohan terpuruk. Dia berusaha melirik usaha di bidang lain. Hingga pikirannya jatuh untuk berbisnis kopi saja. ”Saya suka kopi. Kenapa tidak membuat bisnis yang sesuai dengan hobi,” ungkap laki-laki yang mengidolakan roaster asal Taiwan Yu Chuan Jacky itu.

Bisnis kopinya ternyata mulai berkembang sejalan dengan kebangkitan bisnis produk smartphone-nya. Yohan pun berusaha menyeimbangkan dua usaha itu agar sama-sama selalu menunjukkan progres. Kafe Yohan didirikan di dekat rumahnya di Surabaya Barat. Di sana dia dapat mengeksplorasi kemampuan menyajikan kopi. Hanya, hingga saat ini Yohan belum menjual minuman kopi dengan latte art 3D.

Menurut dia, foam susu yang digunakan untuk membuat latte art itu harus tersaji dalam suhu kurang lebih 60 derajat Celsius. Kalau lebih atau kurang, rasa manis susu akan hilang. Kopinya harus disajikan dalam suhu 90 derajat Celsius. ”Menjaga suhu itu yang susah. Maka, saya tidak menjual sajian kopi dengan latte art 3D,” papar alumnus SMAN 1 Pasuruan tersebut.

Bagi orang awam, standar itu mungkin tidak penting. Namun, Yohan termasuk orang yang perfeksionis. Dia ingin segala sesuatu, terutama terkait kopi, harus sesuai standar internasional. Apalagi, menurut dia, bagi pencinta kopi, standar itu sangat penting.

”Di dunia kopi tidak ada yang salah. Lain kopi, lain masakan. Lain lidah, lain selera. Perbedaannya hanya terdapat di profil roasting,” ungkap Yohan.

Dia punya prinsip, ilmu yang dimiliki harus dikembangkan. Caranya berbagi dengan orang lain. Di kafenya, Yohan membuka kelas privat bagi siapa pun yang ingin belajar segala hal tentang kopi. Ada tiga modul yang disampaikan dalam kelas. Mulai dasar, menengah, hingga susah. Setiap modul dapat diselesaikan selama dua hari. Setiap pertemuan membutuhkan waktu empat jam.

”Muridnya bebas. Yang penting, minimal lima orang untuk mulai buka kelas,” katanya.
Sudah memiliki usaha sesuai hobi, Yohan masih memiliki misi lain. Yakni, ”mengopikan” Surabaya. ”Saya ingin mayoritas warga Surabaya memiliki budaya minum kopi. Ini merupakan salah satu usaha melestarikan kekayaan bangsa. Indonesia kan salah satu negara penghasil kopi terbesar dunia,” ujar Yohan. (***)

Most Popular

To Top