Berlayar Perdana, Puluhan Penumpang Terlantar di Saumlaki – Ambon Ekspres
Berita Utama

Berlayar Perdana, Puluhan Penumpang Terlantar di Saumlaki

Ambon, ameksOnline.- Komitmen pemerintah untuk menyediakan transportasi memadai bagi masyarakat di  pulau kecil, daerah perbatasan di Maluku, belum maksimal.

Sempat merasakan kegembiraan sejenak dengan kehadiran KM Sabuk Nusantara 104, ternyata warga harus kembali menelan kekecewaan. KM Sabuk Nusantara yang baru berlayar perdana pada Minggu 3 Februari  2019, melayari rute d Saumlaki-Dawelor-Tepa-Sermatang-Lakor-Moa-Kisar-Kupang membawa sekitar 40-an penumpang, mengalami kerusakan kemudi di Pelabuhan Saumlaki.

Mirisnya, hingga berita ini diturunkan, para penumpang dibiarkan terlantar begitu saja di pelabuhan. Mereka yang memiliki keluarga bernasib lebih beruntung. Namun bagi warga yang tidak memiliki sanak famili, harus tidur di pelabuhan sambil menunggu kapal diperbaiki.

Mereka harus hidup hemat, mengingat persediaan uang mereka juga semakin menipis,  karena digunakan untuk kebutuhan makan dan minum setiap hari. Sementara pihak Pelni Saumlaki tidak memberikan kejelasan yang pasti, kapan kapal tersebut bisa beroperasi lagi.

Salah satu penumpang kapal, Roni Erensdeli, warga Desa Romkisar, Kecamatan Donahera, Kabupaten Maluku Barat Daya (MBD) kepada Ameks Online, via ponselnya, Senin (11/2) menuturkan, saat ini kondisi penumpang KM Sabuk Nusantara 104 sangat memprihatinkan.

 

Sebagian dari mereka nyaris sudah tidak memiliki uang, sehingga memilih tinggal diterminal, sambil menunggu kapal selesai diperbaiki.

“Sebagian dari kami tidur di pelabuhan  , karena tidak punya keluarga. Kalau saya masih beruntung karena tinggal disalah satu keluarga, tapi untuk penumpang lain kondisinya sangat kasihan. Sudah seminggu lamanya kami menunggu perbaikan kapal untuk pulang ke kampung, tapi belum ada pemberitahuan dari pihak Pelni,”keluhnya.

Roni mengaku, naik dari Pelabuhan Sermatang dengan tujuan Saumlaki, sejak 3 Pebruari . Tiba di pelabuhan Saumlaki, Rabu 5 Pebruari, kapal ternyata tidak jadi berangkat.
Menurutnya, setelah sempat menunggu selama dua hari tanpa kejelasan, mereka mendapat informasi kalau kapal tersebut mengalami kerusakan pada kemudi, yang kemudian dikuatkan oleh nakhoda kapal saat dikonfirmasi.

“Nakhoda kapal membenarkan kalau kemudi kapal rusak, dan berjanji, Jumat 8 Pebruari, kami sudah bisa berangkat. Tapi ini sudah seminggu lamanya kami belum juga berangkat, dan tidak ada solusi yang diberikan untuk kami,” ungkapnya.

Roni juga mengatakan, tidak ada kapal pengganti lain yang melayari rute tersebut, sehingga tidak ada alternatif bagi penumpang kapal yang rata-rata memiliki ekonomi terbatas ini untuk pulang ke kampung halamannya.
Mewakili penumpang lainnya, Roni mengaku telah bertemu dengan pihak Syahbandar setempat, namun diarahkan  menemui pihak Pelni Saumlaki.

Dari pertemuan tersebut Roni membeberkan, Kepala Pelni Saumlaki telah memberikan penjelasan bahwa KM Sabuk Nusantara 104 adalah kapal baru, sehingga masih memiliki masa garansi.

“Rencananya tim teknisi dari galangan kapal di Surabaya akan datang untuk melakukan perbaikan, tapi kami harus menunggu sampai kapan. Apalagi tidak ada jaminan waktu yang diberikan oleh Pelni kepada kami,”tukasnya.

Sejumlah bahan makanan yang dibeli untuk persediaan dibawa pulang kekampung, juga kata Roni terancam rusak.

“Kami hanya minta perhatian dari pemerintah daerah, baik Provinsi maupun kabupaten untuk memperhatikan nasib kami. Minimal ada solusi atau alternativ lain yang diberikan, agar kami dapat kembali pulang. Jangan biarkan kami seperti ini,”pintanya. (NEL)

Most Popular

To Top